Banker Vs PNS

Alhamdulillah… masih ingat gak postingku yang terdahulu tentang perjuangan mendaftar PNS?? Yang dah lupa atau malah gak pernah baca, nih dibaca dulu disini dan disini juga disini.

Kemarin (23/01) nama-nama yang lulus sudah diumumkan dan ternyata aku lulus untuk PNS di Marabahan sebagai “penata laporan keuangan” Alhamdulillah. (lihat nama-nama yang lulus). Tapi yang bikin aku bimbang, saat ini aku sudah diterima kerja di salah satu bank negeri terkemuka di Indonesia, baru 1 minggu sie. Sebagai frontliner (CS atau teller) dengan sistem kontrak terlebih dahulu.

Duh… bingung nie.. pilih mana ya. Banker atau PNS?? Masing-masing ada plus minus sie… hhhhmmmmm… jadi binun saiya….

21 thoughts on “Banker Vs PNS

  1. Saran pilih PNS aja, kalau kerja di Bank itu, kayanya sulit
    jadi peg.tetap, secara perusahaan sekarang sering menggunakan system kontrak atau outsourcing.. toh sama-sama
    ngurusin uang kan..?…

  2. Heraaaaaaaaaaaaaaaaan..!!!!,
    Kenapa banyak orang menganggap menjadi PNS adalah pekerjaan tetap yang menjanjikan masa depan seumur hidup??, Fiuuuuuuuh…
    Tapi saya setuju pendapat kaka saya.. “kalau bisa laki-laki/suami itu jadi PNS, perempuan/isterinya kerja swasta gak papa”. Tapiii yang namanya rezeki yah.. pasti sudah di atur Allah..

    Selamat memilih yaaa….

  3. Pilih yang terbaik buat Angga saja, PNS atau bankir sama saja kok, sama² digaji ..

    ***
    Sarah, image masyarakat ttg PNS itu masih menduduki perangkat teratas kali, tapi aku setuju .. bahwa rejeki itu dah ditentukan sama Tuhan ..
    PNS atau swasta ga masalah kan?? Yg penting mencari rejeki dgn cara yg halal ..

  4. sudah.. 2 anak saja cukup! lo, maksudnya?
    PNS ja gen angga. Coba PNS nya di kota soranglah… pasti lebih gampang milihnya. Ya dengarkan suara hati kam ja, hindari mendengarkan pendapat2 yang lain. InsyaAllah maknyuss…

  5. @ sarah: komentar pembelaan ya *hi..hi…hi*

    @ sandi: komentarmu aneh *wakakak*

    Jadi begini den Angga (owalah.. sok tua). Anggap aja ini pendapat yang sepoy-sepoy ya. Take a pray in the midnight.

  6. Selamat.. selamat…

    Kalo liat keren-nya sih, mending di Bank, tapi kalau memang mau berkomitmen menjunjung idealisme, tak ada salahnya mengambil PNS, apalagi posisi yang ditawarkan sepertinya menuntut loyalitas dan tanggung jawab yang tinggi… Saya rasa ini bukan cuma masalah gajih atau masa depan, PNS atau pegawai bank itu bukan dilihat dari gelar atau jabatannya, tapi dari apa yang diperbuat untuk orang lain…

  7. Bankir atau PNS?
    Kalau diliat dari sisi jaminan statuta kepegawaian, jelas lebih baik di PNS, sebagaimana kata Yulian. Walaupun secara normatif seorang CPNS bisa kehilangan statusnya dan batal diangkat jadi PNS, namun ini amat sangat jarang terjadi, bahkan saya tak pernah tau. Ini jelas masih lebih baik dari kontrak di bank.

    Persoalan idealisme sebagaimana kata Amed itu tidak mengenal tempat dan posisi, itu adalah persoalan yg bersifat pribadi, tinggal persoalan pengaruh lingkungan saja.

    PNS saja… publik masih memerlukan banyak PNS yang berkomitmen tinggi sebagai pelayan publik.

  8. yaa sudah, pilih jadi presiden aja…
    lho…???

    setuju ma syafwan, istikharah ngga ada salahnya…

  9. thengkyu.. thengkyu buat 10 org yg udah komen diatas.. hhhmmm… msh puyeng sie.. ntar mlm coba istikharah deh..

    buat yg blm komen.. yuk komen, kasih pendapatnya.. hehe ^_^

  10. klo mo ada jenjang karir dan kebebasan pastinya pilih bank..tapi perlu kesabaran karena pasti akan mengalami proses kontrak min 1 tahun ..
    so aku prefer yg PNS aja ..
    but it’s all up 2 u y
    SELAMAT…
    ditunggu traktirannya ..tapi karena jauh..kayaknya oleh2 khas kalimantan nggak nolak degh 😛

  11. PNS kata orang seh enak…
    tapi bagi aku…
    kerjaan apa aja asik…
    tapi PNS aja gih hehehehe…

  12. istikharah dan minta pertimbangan dari orang tua juga, wal !
    selamat ya ..

  13. horeyyy selamat yahhh…

    kerja di bank aja ka…. hehehe…

    jadi ntar aku ada relasi kesana.. hehehe

  14. Jd Ingat psan pak Arif Smasa Bjm doeloe(guru Kimia)..
    Bliau pernah b’pesan; klo memang bisa hindarilah kerjaan yg bhubungn dgn Bank n Pajak… itu aja sih….
    hehe…
    Ingtlah sgla p’juangan mu di medan prjalanan mnuju negeri Antah berantah itu lho…. wakakakk…
    Sgla pilihan ada ditgn anda…
    Udah dftar ulang kaaann???????

  15. Alhamdulillah…

    Lulus kah ngga…
    Menurutku mungkin ikm bisa ngambil yang PNS aja… InsyaAllah kerjaannya lebih mulia dari pada di bank…
    Berarti ikm golongan IIIa ngga, gajinya lumayan kok buat makan sesuap nasi plus kerupuk, yang panting halah… selamat lah…

    @syifa: bener… kalo bisa jangan di bank & pajak.. tapi ana sudah terlanjur masuk pajak… gimana nih…

  16. kalau pengen gaji banyak ya di bank… relasi banyak.. bisa tau saling tukar pikiran..,, suatu saat kalau sudah pengsiun bisa melanjutkan wirausaha karena tadi dari relasi yang banyak.. beda sama pns..,, gajinya juga banyak bank..,,

  17. setuju sama fren on

    setuju sama fren.. Kalau kita memang dari orang yg kuat di bidang agama.. Bank jelas riba.. Ada suatu hadist.. Dmana pemilik. Penulis(pegawai), nasabah kalau tidak bisa memilih. Akan pasti jatuh dapat yang haram. Apalagi kita daerah kalsel.. Mempunyai ulama salaf seperti abah guru sekumpul

  18. Himawan Susilo on

    PNS jelas halal, kalo di bank udah jelas haram, NU dan MUI juga jelas fatwanya.
    Kerja di bank itu riba, dosanya paling kecil seperti berzina dengan ibu kita sendiri.
    Kerja di bank itu cuma orang yg ingkar kepada ALLAH.
    Setiap hari ibarat dia memperkosa ibunya sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published.